Pementasan "I La Galigo, Asekku!" di ASWARA

12:14 am



Sempena kujungan Kumpulan Ikatan Keluarga Alumni dari Universitas Hasanuddin Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi) ke Akademi Seni Budaya Dan Warisan Kebangsaan (ASWARA), saya berkesempatan untuk ke pementasan "I La Galigo, Asekku!" malam tadi di Blackbox ASWARA. Pementasan bermula jam 8:30 malam dan wahhh~ ramai betul yang datang menonton pementasan kali ni. Teringat pula masa saya menonton Konsert Tribute P. Ramlee: Instrumentasi Kontemporari Tradisional bulan Februari lepas pun ramai orang. 
 

Pementasan "I La Galigo, Asekku!" ini adalah berdasarkan kepada beberapa petikan daripada kisah dalam hikayat yang menjadi warisan dunia yang berkembang di tanah Bugis: Sureq Galigo atau juga dikenali sebagai I La Galigo, yang mengisahkan tentang kehidupan Sawerigading, putera Raja Batara Lattuq dan We Datu Sengngeng. I La Galigo telah dinobatkan sebagai epik mitos terpanjang di dunia sekaligus sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO pada tahun 2011.


  

Cerita ini mengisahkan tentang hubungan cinta terlarang diantara Sawerigading dengan adik kembarnya, I Tenri Abeng. Cinta terlarang itu telah menyebabkan Sawerigading berlayar mengharungi tujuh peperangan di tujuh samudera dan dia bertekad untuk meninggalkan tanah kelahirannya yang tercinta dan berjanji tidak akan kembali lagi.

 
 

Destinasi yang ditujunya ialah Negeri China yang rajanya memiliki puteri yang sangat rupawan secantik adik kembarnya. Nama puteri rupawan itu ialah I We Cudai. Namun, mempersuntingkan We Cudai bukan perkara mudah. Segala mahar mudah ditunaikan namun keangkuhan We Cudai menyebabkan mereka berbalas perang. Raja China mengalah dan berjanji akan memujuk We Cudai agar bersedia menjadi isteri Sawerigading. 

 

Dalam perkahwinan yang pernuh liku-liku dan syarat rumit, lahirlah seorang putera mereka yang rupawan bernama I La Galigo yang bermaksud, "kerumitan". Betapapun megahnya takhta dan kekuasaan yang dimiliki, namun begitulah kehidupan, nasib manusia sentiasa dipenuhi dengan liku kehidupan yang membutuhkan keteguhan jiwa. 



Tahniah diucapkan kepada Kumpulan Ikatan Keluarga Alumni dari Universitas Hasanuddin Jabodetabek dan juga pihak ASWARA sendiri. Pementasan yang unik, dan penuh dengan cerita hikayat yang buat saya nak explore more dan belajar lebih banyak lagi tentang hikayat I La Galigo. 

Bayangkan, I La Galigo ini adalah epik terpanjang di dunia dan wujud sebelum epik Mahabharata lagi, dan sebahagian besar puisinya ditulis dalam bahasa bugis kuno. Fuh. Hopefully lebih banyak pementasan seperti ini akan datang. 

Terbaik!













You Might Also Like

0 comments

drop your comment here!

Like us on Facebook

F O L L O W E R S